Blog Archives

Selamat Tahun Baru 2021!

Tanpa Dr Tasha sedari, tahun baru sudah pun muncul. The year 2020 has just gone like that. Tahun bersilih ganti, kita sekarang akan mula mengorak langkah ke hadapan ke arah tahun baru 2021 meninggalkan tahun 2020. Memang tidak disangkalkan lagi, tahun 2020 akan meninggalkan kesan mendalam kepada semua. Masing-masing terpaksa menghadapi cabaran yang tidak disangka-sangkakan. Adjustment in worklife and personal life as a whole terpaksa dilalui. Yang pasti tahun 2020 yang diharapkan memberikan permulaan dekad baru, rupa-rupanya telah memberikan cabaran yang tidak diduga untuk seluruh dunia dengan kemunculan wabak COVID-19. Pejam celik satu tahun kemudian, kita masih bergelut dengan cabaran tersebut dengan bisikan harapan agar vaksin akan memberikan sinar harapan baru untuk tahun 2021.

Sempena dengan tahun baru, mungkin terdetik di hati, apakah resolusi tahun 2021. Resolusi Dr Tasha ialah agar dapat memberikan lebih tumpuan kepada blog ini dan memberikan update informasi yang bermanfaat untuk pasangan TTC. So, my first blog posting topik adalah,

“Apakah pengajaran yang telah diperolehi sepanjang pengalaman Dr Tasha menjalani perjalanan fertiliti”

  1. Cari fertiliti doktor anda

Semua doktor akan mempunyai latar belakang pengajian masing-masing akan tetapi lama kelamaan mereka akan mengkhusus atau ‘specialise’ dalam bidang-bidang tertentu. Memang tidak dinafikan, mustahil untuk seseorang doktor untuk mempunyai pengetahuan mendalam untuk semua bidang. Begitu juga dengan rawatan fertiliti. Sekiranya mempunyai masalah fertiliti, lebih-lebih lagi pasangan wanita tersebut sudahpun berumur 35 tahun ke atas atau sudahpun 5 tahun berkahwin, mungkin adalah lebih baik sekiranya mendapatkan konsultasi dari pakar fertiliti agar ujian kesuburan boleh dilakukan dengan segera dan tanpa berlengah rawatan kesuburan bersesuaian dapat diteruskan dan ini akan memberikan kejayaaan yang lebih baik.

Di samping itu, sebagai seorang doktor pakar kesuburan, Dr Tasha don’t have all the answers. Persoalan yang paling kerap diajukan, ‘Why am I not pregnant’? Dr Tasha hanya akan dapat memberikan an educated guess setelah membuat pemeriksaan dan melihat keputusan ujian-ujian kesuburan yang telah dilakukan. But persoalan dan approach yang mungkin lebih betul ialah ‘How can I increase my chances of getting pregnant?’ Ini kerana terdapat pelbagai faktor yang boleh menyebabkan seseorang wanita tidak hamil. (Both partners selalunya terlibat)

2. ‘Running against the clock’

‘Biological clock’ wanita memang tidak dapat disangkalkan.. we are indeed ‘running against the clock’ despite being in a modern era of medical technology advancement. Amat menyedihkan Dr Tasha apabila berjumpa dengan pasangan yang berumur 40 tahun ke atas dan mereka mungkin telahpun berjumpa dengan doktor semasa pada berumur 30an dan disyorkan agar ‘keep trying naturally’. Ataupun pasangan tersebut terlalu sibuk dengan kerjaya masing-masing dan tanpa disedari time have moved on and they find themselves in their late 30s or 40s. Kadar kejayaan IVF akan menurun dan menjadi lebih mencabar serta IVF cycle mungkin terpaksa dilakukan lebih dari satu kali agar berjaya. Sekiranya mempunyai masalah kesuburan, lebih awal anda mendapatkan rawatan bersesesuaian

3. Terdapat pelbagai rawatan Fertiliti

Bergantung kepada masalah kesuburan yang dihadapi oleh pasangan tersebut, rawatan fertiliti yang bersesuaian akan dianjurkan bermula dari rawatan yang simple ke lapisan teratas iaitu rawatan IVF. Jika dilihat dari gambar di bawah. Kesemua pasangan TTC akan memerlukan ‘lifestyle modification’ dari segi tahap kesihatan, berat badan, diet dan senaman yang dilakukan serta gaya hidup yang sihat.

Seterusnya bergantung kepada keputusan ujian kesuburan, umur wanita dan tempoh percubaan untuk hamil. Tidak dinafikan ada juga pasangan yang akan disyorkan terus untuk rawatan IVF. Ramai yang bertanggapan jika berjumpa dengan pakar fertiliti, hanya rawatan IVF sahaja akan disyorkan. Ini sama sekali tidak benar. Dr Tasha telah berjumpa ramai pasangan yang hanya memerlukan rawatan fertiliti yang ‘simple’ untuk hamil. Bahkan ada juga yang sudah bertekad untuk melakukan rawatan IVF setelah melakukan persediaan untuk IVF dengan perubahan gaya hidup sihat telah hamil ‘naturally’. Nasihat Dr Tasha, have a flexible plan yang bersesuaian yang dipersetujui oleh kedua-dua suami isteri. Ikhtiar dan continuous doa is always important.

4. Rawatan kesuburan terutama IUI dan IVF akan memerlukan kilinik konsultasi yang kerap

‘So, Lets begin the journey…’

Ramai tidak membuat persediaaan untuk menjalani rawatan kesuburan. Oleh itu, setelah konsultasi pertama atau kedua bersama Dr Tasha, selepas pemeriksaan imbasan scan dan ujian keputusan kesuburan diperolehi serta plan rawatan kesuburan disyorkan, pasangan TTC akan diberikan informasi mengenai rawatan kesuburan seperti IUI dan IVF termasuklah kos yang terlibat. Ini agar pasangan TTC tersebut dapat membuat persediaan mental dan kewangan serta jadual di tempat kerja untuk menghadapi rawatan tersebut. You will need to spend time and be flexible to make several clinic visits untuk pemantauan folikel semasa rawatan IUI dan IVF.

5. Perlu belajar bersabar

‘Patience is indeed a virtue’. Dr Tasha pernah berjumpa dengan individu sama ada suami ataupun isteri yang kelihatan kurang mempunyai tahap kesabaran. ‘Rushing here and there’ yang kadang-kala menyebabkan pertelingkahan dengan staf-staf di klinik apabila mereka terpaksa menunggu lama untuk giliran masing-masing. Your fertility journey will make you either learn voluntarily or force you to be patient. Banyak kelihatan terpaksa pasrah dan lama kelamaan membuat perancangan mereka sendiri agar mereka tidak terlalu ‘rushing’. You will need to sacrifice time and effort. Perhaps its a life lesson to be learnt before being a parent – You need to be patient and you will be a much better parent to appreciate all the blessings in life including your future children.

6. Perlu prioritise time ‘to start taking care of yourself’

Dalam kesibukan mengejar dunia moden, mungkin ramai terlupa untuk menjaga kesihatan mental dan fizikal masing-masing. Tidak dinafikan kami telah mendapatkan berita kehamilan gembira dari segelintir pasangan-pasangan TTC semasa musim COVID. Kami hanya tersenyum dan berkata ‘COVID babies’. Mungkin setengah-setengah pasangan terlalu sibuk sehinggakan ianya mengakibatkan stress yang teruk, gaya hidup yang tidak sihat serta kurang melakukan hubungan intim kerana keletihan bekerja.

7. ‘Have faith’ and find your pillar of strength

Perjuangan garis dua memang mencabar. Tiada sesiapa yang akan menjanjikan gerenti yang rawatan kesuburan tersebut akan berjaya. Perjalanan fertiliti setengah-tengah pasangan ibarat olahragawan di gelanggang pecutan di mana mungkin bagi mereka hanyalah pecutan 100m manakala pasangan lain akan berlari 200m atau 400m. Ada juga segelintir pasangan akan ‘run the marathon of their life’ di mana seperti tiada penghujungnya. Pada Dr Tasha, ini adalah ujian hidup masing-masing. Have faith, do your best effort and teruskan berdoa agar satu hari termakbul permintaan agar dikurniakan zuriat.

I do not know know what is Allah’s plan for each of you but I do believe it is for your best interest and do believe God has perfect timing.

 

 

 

Apakah yang perlu diketahui oleh pesakit endometriosis: Laparoscopy atau IVF?

“Doktor Tasha, perlukah saya membuat pembedahan laparoscopy untuk masalah endometriosis saya?”

Ini adalah persoalan yang kerapkali ditanyakan dan dibincangkan dengan pesakit yang mempunyai masalah endometriosis dan ketidaksuburan. Ianya juga boleh menyebabkan kekeliruan di antara pasangan tersebut mengenai langkah yang perlu diambil seterusnya.

  • Adakah mereka perlu berjumpa dengan pakar fertiliti ataupun pakar sakit puan/ ginekologi?
  • Adakah mereka perlu membuat Laparoscopy atau IVF?

Apabila mereka rujuk pakar sakit puan disuruh buat operation. Ambik second opinion dari pakar sakit puan yang lain pun disuruh buat pembedahan. Apabila pergi pakar kesuburan dinasihati membuat IVF terus agar hamil pula. Tidak hairanlah sekiranya ini menimbulkan kekeliruan pada pasangan tersebut.

 

Laparoscopy atau IVF?

Pemilihan antara kedua-dua ini sebenarnya bergantung kepada beberapa faktor yang perlu dititikberatkan untuk mengambil keputusan yang terbaik:

  • Umur wanita tersebut. 

Ini adalah faktor yang penting kerana ia akan memberikan prognosis untuk kadar kehamilan. Semakin matang umur wanita tersebut ie 35 tahun ke atas adalah penting untuk tidak mengambil masa yang lama agar peluang kehamilan tidak semakin menipis. Berkemungkinan besar adalah lebih elok rawatan IVF dilakukan agar cepat hamil.

  • Simptom yang dialami

Ini bergantung kepada individu masing-masing. Ada wanita mempunyai simptom endometriosis yang agak teruk seperti sengugut, sakit semasa bersama ataupun pendarahan haid yang panjang dan tidak teratur. Manakala ada pula yang mempunyai simptom yang sedikit atau tiada langsung. Jika wanita tersebut mempunyai sakit yang kuat dan juga cyst di dalam ovarinya berkemungkinan besar, pembedahan laparoscopy dan kemudian diikuti oleh rawatan kesuburan IVF adalah lebih baik.

  • ‘Cyst’ di ovari 

Setengah-tengah wanita yang menghidapi endometriosis akan mempunyai ‘cyst’ di dalam ovarinya yang dapat dikesan melalui imbasan scan pelvis. Sekiranya saiz ‘cyst’ tersebut adalah lebih besar dari 5cm, adalah lebih baik untuk melalukan pembedahan terlebih dahulu.

  • ‘Ovarian reserve’ wanita tersebut

Ovarian reserve adalah apakah bekalan telur yang masih tinggal di dalam ovari seseorang wanita. Untuk membaca dengan lebih lanjut mengenai ovarian reserve. Ramai wanita yang mengalami endometriosis menghadapi masalah ‘ovarian reserve’ yang rendah tanpa ketahuinya. Adalah penting untuk wanita tersebut rujuk kepada pakar sakit puan / kesuburan untuk membuat ujian scan atau mengambil darah AMH bagi mengetahui ovarian reserve masing-masing.

  •  Sejarah pembedahan untuk endometriosis

Terdapat wanita yang telahpun membuat pembedahan untuk endometriosis sebelum ini dan diberikan diagnosis mengenai tahap endometriosis dan sama ada saluran peranakan adalah elok ataupun tersumbat ataupun bengkak ie ‘hydrosalphinx’ . Penting bagi wanita yang membuat pembedahan agar mendapatkan report bertulis ie ‘intraop findings’ dari doktor yang telah membedahnya untuk rujukan pada masa hadapan. Kerap kali pesakit tidak mempunyai informasi ini dan juga tidak diterangkan dengan betul oleh pakar bedah mereka serta mungkin terlupa informasi yang telah diberikan. Sekiranya pembedahan pernah dilakukan dan saiz cyst adalah kecil <5cm, berkemungkinan besar pembedahan tidak perlu diulang.

Oleh itu, setiap pasangan bergantung kepada latar belakang mereka akan diberikan konsultasi dan nasihat yang berlainan. Matlamat kita adalah untuk mendapatkan kehamilan secepat mungkin agar kadar kehamilan untuk masa hadapan disebabkan faktor umur wanita tidak terjejas.

Lazimnya Dr Tasha akan memberikan rawatan kesuburan secara agresif untuk pesakit yang telah didiagnoskan dengan endometriosis. Ini ialah kerana pembedahan tidak akan ‘melenyapkan’ endometriosis or ‘cure’ seperti yang mungkin dianggap oleh kebanyakan pesakit-pesakit endometriosis.

It is life long, sehingga menopaus. Tidak menjadi masalah sekiranya pembedahan dilakukan terlebih dahulu kerana ianya ada benefitnya, akan tetapi pembedahan tersebut perlu dilakukan berhati-hati dan lengkap ie meleraikan pelekatan-pelekatan ‘scar tissue’, meletakkan kedudukan ovari di tempat yang betul, membuang ‘hydrosalphinx’. Ini semua adalah sebagai persiapan sekiranya wanita tersebut tidak hamil dan terpaksa melalui rawatan IVF pada masa hadapan.

Mungkin adalah lebih baik sekiranya pasangan yang mempunyai masalah fertiliti berjumpa dahulu pakar fertiliti sebelum melakukan operasi tersebut agar berbincang apakah yang perlu dibuat khusus semasa pembedahan dan selepas pembedahan tersebut untuk merancang langkah-langkah agar cepat hamil. Tidak semestinya selepas operasi wanita tersebut akan hamil spontan. Kadang-kala rawatan kesuburan masih perlu dilakukan untuk hamil. Di samping itu, sekiranya didiagnos stage 3-4 endometriosis, sebaiknya pakar sakit puan terus rujuk kepada pakar kesuburan untuk rawatan kehamilan bersesuaian dan bukannya menyuruh pasangan tersebut terus menerus mencuba sendiri untuk hamil. Sekiranya rawatan IUI bersesuaian untuk dilakukan tetapi masih tidak berjaya, rawatan IVF mungkin perlu dilakukan. 

Ini berdasarkan pengalaman Dr Tasha yang kini terpaksa berhadapan dengan ramai pesakit endometriosis yang berhempas pulas untuk hamil. Bagi yang bernasib baik kerana mungkin telah diberikan pencerahan dan mencari rawatan kesuburan awal, mereka Alhamdulillah telahpun hamil ‘against all odds’.

Usahlah berlengah waktu kerana ‘ovarian reserve’ atau bacaan ujian AMH bagi pesakit endometriosis walaupun berusia agak muda boleh menjadi sangat rendah disebabkan masalah endometriosis dan berulangkali melakukan pembedahan untuk endometriosis. And sometimes the cyst boleh berulang kembali within 6 months dari previous operation.  The woman’s age and ovarian reserve is very important to have a baby. Don’t wait too long just because of ignorance and procrastination as it may be then too late to have your baby.  

 

 

 

Rawatan IUI atau IVF? Seminar percuma di PUSRAWI 31 Mac 2018

“Doctor saya sudah pun membuat IUI sebanyak 2x kali. Apakah yang patut saya buat next?”

Dr Tasha kerapkali mendapat email bertanyakan soalan seperti di atas. Jawapan yang diberikan akan bergantung kepada latar belakang wanita dan pasangannya. Terdapat beberapa faktor yang akan menjadi penentu apakah langkah seterusnya yang perlu dilakukan.

Rawatan IUI vs IVF

Terdapat beberapa perbezaan ketara antara rawatan IUI dan IVF. Ini termasuklah dari segi prosedur, kos dan tahap kejayaannya. Oleh itu, pasangan TTC perlu meneliti pro dan kons kedua-dua rawatan tersebut. Bergantung kepada latar belakang pasangan TTC tersebut seperti faktor umur wanita, sebab sukar untuk hamil (eg. pcos, endometriosis, masalah sperma), tempoh percubaan untuk hamil, rawatan kesuburan yang telah dilakukan dan juga bajet pasangan tersebut untuk rawatan kesuburan pilihan sama ada IUI dan IVF boleh dibuat. Perbincangan dengan doktor kesuburan juga akan dapat memberikan lebih pencerahan untuk memudahkan pasangan TTC tersebut membuat keputusan. Setiap pasangan mungkin akan memilih opsyen yang berlainan.

 

Kadar kejayaan IUI mengikut masalah kesuburan yang dihadapi 

Jika dilihat dari gambarajah di  atas,  kadar kejayaan IUI untuk pelbagai permasalahan kesuburan adalah dalam lingkungan 10-25%. Untuk wanita yang mempunyai masalah ovulasi atau PCOS, kadar kehamilan selepas IUI boleh mencecah sehingga 25% terutamanya jika ubat hormon FSH digunakan. Bagi permasalahan lain pula kadar kejayaan hanyalah 10-15% sahaja.

Di samping itu, pasangan TTC perlu juga menitik beratkan umur wanita kerana ianya juga adalah faktor penting dalam menentukan pemilihan rawatan IUI ataupun IVF

 

SEMINAR PERCUMA IUI VS IVF

Bagi pasangan yang ingin mengetahui dengan lebih lanjut sama ada rawatan IUI / IVF bersesuaian untuk mereka, sila hadiri SEMINAR PERCUMA mengenai topik ini

TOPIK FORUM: Adakah rawatan IUI atau IVF bersesuaian untuk saya?

TEMPAT:  Dewan Serbaguna, Aras 9, Jln Tun Razak, Hospital PUSRAWI

TARIKH: 31 Mac 2018

WAKTU: 2 – 3PM

Untuk Peserta yang menghadiri seminar ini dan adalah merupakan PESAKIT BARU di PUSRAWI, konsultasi pertama akan diberikan percuma dengan Dr Natasha Nor. Di samping itu, voucher bernilai RM250 akan diberikan untuk pasangan yang akan melakukan rawatan IUI

Tempat duduk adalah terhad, sekiranya anda berminat untuk menghadiri seminar tersebut, sila lakukan kuiz tersebut di bawah dan email jawapannya kepada drnatashanor@gmail.com

https://drnatashanorfertility.com/info-asas/kuiz-rawatan-kesuburan-adakah-saya-calon-untuk-iui-ataupun-ivf/

 

Sila juga berikan butiran tersebut di bawah:

Nama dan Nama Pasangan

No handphone

Email untuk dihubungi

 

Harap berjumpa anda di sana kelak. In Sha Allah…

 

 

 

 

 

Tingkatkan kadar kejayaan IVF untuk wanita PCOS – Seminar PERCUMA pada 10 Februari 2018

Alhamdulillah, walaupun kita baru sahaja mengorak langkah ke dalam tahun 2018, sudahpun ramai pasangan yang telah pun memberikan khabar gembira – samada mengirimkan gambar comel anak mereka yang baru dilahirkan untuk tatapan Dr Tasha ataupun mendengar buat pertama kalinya degupan jantung anak mereka yang bakal dilahirkan kelak. Tidak dinafikan, ada juga pasangan yang masih meniti perjalanan fertiliti mereka dan menanti akan berita gembira tersebut. In Sha Allah usahlah cepat berputus harapan dan sentiasa berdoa agar dikabulkan permintaan tidak lama lagi. Di samping itu, hendaklah sentiasa berikhtiar untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkat tahap kejayaan rawatan kesuburan yang akan dilalui.

Buat wanita PCOS yang bakal melalui rawatan IVFnya, terdapat beberapa langkah yang perlu diambil oleh wanita tersebut dan juga pakar IVF bagi meningkatkan tahap kejayaan rawatan tersebut. Secara umumnya, kadar kejayaan PCOS adalah agak tinggi berbanding dengan masalah kesuburan yang lain terutamanya masalah endometriosis. Akan tetapi terdapat beberapa faktor yang perlu dititikberatkan.

Tempat:

KL Fertility Centre

LOT LG 30, DC Mall, No 6, Jln Damanlela, Bukit Damansara, 50490, KL

Tarikh:

10 Februari 2018

Waktu 2 – 3pm

Topik seminar:  How do I Increase my Chances of Having a successful IVF for PCOS Patients?

Antara isu-isu yang akan dibincangkan:

  • What are the factors that will influence success rate of IVF
  • How to increase the chances of having a successful IVF for PCOS patients

Seminar akan diberikan oleh Dr Natasha Nor dalam dwi bahasa Bahasa Melayu & Inggeris

Ianya adalah percuma, tetapi tempat duduk adalah terhad. Anda perlu membuat tempahan tempat duduk di facebook KL Fertility sini:

https://www.facebook.com/klfertilitycentre/app/271628046314755/

Diharapkan kita akan berjumpa di sana!

 

 

Selamat Tahun Baru 2018! Adakah impian anda untuk menjadi seorang ibu akan tercapai pada tahun ini?

Selamat Tahun Baru 2018. Masa sentiasa bergerak pantas, tanpa disedari tahun berlalu menggamit tiba meninggalkan 2017 sebagai memori. Tahun ini juga menjadi satu titik sejarah buat Dr Tasha kerana kembar Dr Tasha mengorak langkah memulakan Darjah Satu pada tahun ini. Setiap hari tidak berlalu pergi tanpa Dr Tasha berasa amat bersyukur dengan kehadiran mereka berdua dalam hidup ini. Life would never be the same. Dan hampir setiap hari for the last 1 year juga mereka mengucup perut Dr Tasha meminta-minta dan berdoa untuk diberikan seorang lagi adik buat teman baru. Never ending story…. 🙂 At least, Dr Tasha tidak berasa lagi tertekan emosi seperti dulu-dulu.

Buat pasangan yang sudahpun melahirkan dengan selamat zuriat mereka dan sekarang mengetahui apakah erti menjadi seorang ibu dan ayah, Tahniah Dr Tasha ucapkan. Bagi pasangan yang agak ramai tahun ini menerima berita gembira kehamilan mereka setelah menerima rawatan kesuburan mereka. Alhamdulillah dan doa Dr Tasha agar bayi yang dikandungkan selamat dilahirkan. Buat pasangan yang masih mengorak langkah dalam perjalanan TTC, be positive and keep going. In Sha Allah tahun 2018 ramai lagi doa wanita TTC akan termakbul agar menjadi ibu.

Pada 20 Januari ini pihak KL Fertility Centre akan mengadakan seminar pertama untuk tahun 2018

Tempat:

KL Fertility Centre

LOT LG 30, DC Mall, No 6, Jln Damanlela, Bukit Damansara, 50490, KL

Tarikh:

20 Januari 2018

Waktu 2 – 3pm

Topik seminar:  IVFKU

Antara isu-isu yang akan dibincangkan:

  • Apakah program IVFku
  • Siapakah bersesuaian untuk melakukan program IVFku
  • Apakah kos yang terlibat apabila membuat IVF
  • Kadar kejayaan rawatan IVF

Seminar akan diberikan oleh Dr Natasha Nor dalam bahasa Bahasa Melayu

Ianya adalah percuma, tetapi tempat duduk adalah terhad. Anda perlu membuat tempahan tempat duduk di KL Fertility dengan menelefon Puan Nurul di 0327804288

Diharapkan kita akan berjumpa di sana. Usahlah menangguh waktu, mulakan langkah agar impian anda akan tercapai tahun 2018 ini.

 

 

Di ambang 2015

2015

Pejam celik, tanpa disedari kita sudahpun berada di ambang tahun baru – 2015. Sebagai rakyat Malaysia, tahun 2014 merupakan tahun yang penuh dengan cabaran. Dugaan menimpa kita satu persatu. Mungkin dari segi individu pula, mungkin antara kita telahpun mengharungi ujian dan dugaan yang berbeza-beza dariNya. Adalah diharapkan agar kita semua tetap tabah dan cekal untuk menempuhi segala rintangan.

Bagi pasangan yang sudah berjaya hamil, tahniah Dr Tasha ucapkan. Manakala bagi pasangan yang masih TTC, usahlah bersedih hati dan kecewa. ‘Be strong. Life must go on.’ Diharapkan pasangan TTC sudahpun berbincang baik-baik antara suami dan isteri apakah rancangan mereka untuk tahun ini. Ambillah nasihat dan pandangan dari doktor yang merawati, apakah jalan terbaik bagi mereka untuk hamil. Yang pasti usaha dan ikhtiar itu perlu dibuat agar dapat akhirnya menimang cahaya mata. Akan tetapi, kita hanya merancang tapi hanya Tuhan yang akan menentukannya.

Di sini, Dr Tasha ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan ribuan terima kasih bagi semua pembaca dan penyokong blog ini yang telah sudi untuk memberikan komen/ soalan. Rata-ratanya tahun ini, respons dari para pembaca adalah amat baik. Diharapkan agar blog ini dapat terus memberikan manfaat kepada para pembaca terutamanya bagi pasangan TTC.

Akhir kata, Selamat Tahun Baru!

quote11