Hentikan ‘Biological Clock’ Anda? Apa yang perlu diketahui.

“Doktor, umur saya sudahpun 32 tetapi saya terlalu banyak komitmen kerjaya dan walaupun ramai teman lelaki, saya masih tidak berjumpa calon suami yang sesuai. Adakah nanti sudah terlambat untuk saya menjadi seorang ibu kelak?”

Bekukan Fertiliti Anda

Adakah ini boleh dilakukan? Bolehkah ‘biological clock’ anda diberhentikan atau dibekukan agar lebih masa dapat ‘dibeli’. Jika ini tidak mustahil bermakna seseorang wanita itu boleh menangguhkan masa untuk menjadi seorang ibu. Mungkin masa masih tidak sesuai untuk menjadi ibu disebabkan sibuk mengejar kejayaan kerjaya, terlalu banyak komitmen lain, ingin melancung satu dunia ataupun calon suami yang ‘perfect’ masih tidak nampak bayang-bayangnya lagi.

Sekali pandang opsyen ini memang agak menarik bagi wanita yang mendambakan kejayaan karier dahulu sebelum mendirikan rumahtangga dan menjadi seorang ibu. Adakah ini polisi insuran impian setiap wanita moden yang membolehkah wanita merancang segala-galanya mengikut keperluan dan ketetapan masa yang bersesuaian dengan kehendaknya?

FreezingEggs1

Teknologi pembekuan telur

Teknologi untuk pembekuan embrio dan sperma memang telahpun sedia ada. Kini, kemajuan dari segi teknologi pembekuan tersebut membolehkan telur yang diperolehi dari kilang telur wanita juga dibekukan untuk digunakan pada masa hadapan.

Dulu teknologi tersebut hanya digunakan untuk wanita yang mengalami kanser dan terpaksa melalui rawatan kemoterapi ie ‘ medical reason’ agar mereka masih berpeluang untuk menjadi seorang ibu kelak. Akan tetapi, terdapat peningkatan drastik sejak kebelakangan ini di mana teknologi tersebut digunakan untuk ‘social reason’.

Fakta yang perlu anda diketahui mengenai Pembekuan Telur (‘Egg Freezing’)

1.Ianya tidak akan memberikan 100% jaminan yang wanita tersebut akan dapat hamil akhirnya dengan penggunaan telur beku tersebut.

2. Untuk mendapatkan kejayaan yang lebih tinggi, prosedur pembekuan telur tersebut adalah lebih elok untuk dilakukan semasa wanita tersebut semasa berumur awal 30an dan bukannya pada umur yang lebih matang agar telur yang diperolehi adalah lebih banyak dan berkualiti tinggi

3. Kadar kejayaan kehamilan hasil penggunaan telur yang telah dibekukan dan adalah lebih rendah berbanding dengan embrio yang telah dibekukan. Ini bergantung juga kepada beberapa faktor seperti kaedah pembekuan yang telah digunakan dan juga umur wanita semasa telur itu diperolehi

4. Wanita tersebut akan melalui prosedur sama seperti wanita yang membuat rawatan IVF. Rangsangan telur akan dibuat dengan hormon yang mungkin mempunyai kesan sampingan dan prosedur ‘egg collection’ akan dilakukan melalui faraj.

5. Kos untuk pembekuan Telur adalah agak tinggi.

6. Anda tidak boleh mengetahui samada kualiti telur yang telah dibekukan adalah elok ataupun tidak sehinggalah ianya dipersenyawakan kelak selepas dinyahbekukan.

7. Setengah-tengah agama termasuk Islam tidak membenarkan pembekuan telur bagi wanita yang masih belum berkahwin.

Implikasi Generasi Masa Hadapan

familyphoto

Keluarga bahagia. Ibu Ayah dan anak-anak mereka.

Kini terdapat peningkatan mendadak wanita hamil pada umur 40an ke atas di kalangan masyarakat Barat.  Kebanyakan wanita tersebut telah mendapat rawatan fertiliti untuk hamil. Malah golongan wanita ini mendapat gelaran ‘middlelife motherhood’.  Mungkin dengan peningkatan tersebut, kita mungkin akan melihat perubahan ketara terhadap keluarga yang dianggap ‘normal’ pada masa hadapan disebabkan wanita memilih untuk menjadi seorang ibu pada umur matang . Apakah scenario di dalam gambar di atas akan menjadi satu realiti pada masa hadapan.

Kesimpulan

opendoorKecanggihan dan teknologi moden seolah-olah membuka pintu kepada pelbagai kemungkinan. ‘The possibility are limitless’. Kaedah pembekuan telur, penggunaan sperma atau telur dari ‘donor’, ‘sex-selection’ dan ‘surrogacy’. Adakah ini  dianggap sebagai ‘keajaiban’ ataupun ‘sumpah’ teknologi sains tersebut?

Memang tidak dinafikan di dalam setengah-tengah kes ini adalah keajaiban bagi wanita tersebut. Tetapi adakah kita terfikir disebalik semua ‘keajaiban’ dan ‘kemodenan sains’ apakah implikasi sosial dan moral etika sekiranya teknologi tersebut digunakan dengan berleluasa tanpa kawalan. Apakah akan terjadi apabila kita membuka kotak pandora bernama ‘social fertility preservation’? Apakah kesudahannya nanti? Hendaklah kita bertakafur dan berhenti sejenak untuk berfikir.

Posted on November 5, 2015, in Uncategorized and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. Konsepnya sama dengan klon kan doc? Boleh jual beli benih dan lahirnya mereka tidak mengetahui siapa ibu dan ayah jika tak dibendung….

    • As salam Ain,

      Penggunaan teknologi moden perlu digunakan dengan berhati-hati. Tidak dinafikan teknologi memberikan mempunyai byk manfaatnya. Rawatan IVF selagi ianya menggunakan benih dari pasangan yang sah berkahwin adalah dibenarkan dari agama Islam. Di samping itu, teknologi pembekuan telur adalah satu ikhtiar ‘fertility preservation’ bagi wanita yang telah didiagnosis menghidapi kanser. Pemantauan penggunaan teknologi mengikut peraturan yang tertentu adalah penting agar ianya tidak disalahgunakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: